Pengikut

atas

Isnin, 4 Julai 2011

Siapa bersama Imam Mahdi

Sesuatu yang aneh, ajaib dan termasuk khawariqul‘adah adalah di waktu umat Islam tidak menunggu kedatangan Imam Mahdi itu, orang-orang Yahudi sangat menunggu-nunggu kedatangannya dengan penuh ketakutan. Tidak tahulah mengapa umat Islam tidak berminat. Saat umat Islam tidak berminat, orang Yahudi menunggu-nunggunya.

Ertinya, orang Yahudi lebih kenal Imam Mahdi umat Islam dari umat Islam sendiri. Berdasarkan hadis, Yahudi faham sangat bahawa mereka hanya dapat dikalahkan oleh Imam Mahdi dan pengikutnya. Mereka sangat yakin. Sebab itu mereka berani mencabar umat Islam. Kalau berhimpunlah seluruh umat Islam dari seluruh dunia sekarang, mereka tidak akan dapat mengalahkan negara Yahudi yang sekecil itu

Jika kita baca di akhbar-akhbar, ramai Yahudi dari Eropah dan Rusia sekarang berpindah dan berhimpun di Israel kerana mereka yakin mereka akan dikalahkan oleh tentera Imam Mahdi. Mereka mahu mati bersama-sama. Ini yang aneh. Mereka sangat yakin tetapi umat Islam masih lagi ikhtilaf. Ini baru muqaddimah.

Ada ulama yang mengumpul hadis tentang Imam Mahdi sebanyak 500 buah. Ada yang dapat 50 hadis Ada yang dapat angka selain dari dua itu. Ada yang menganggap hadis-hadis tentang Mahdi ini adalah mutawattir maknawi. Ada pula yang menganggap, keseluruhan hadis Imam Mahdi adalah masyhur kerana rawinya banyak. Ke mana-mana kita pergi pun kita boleh mendengar hadis ini.

Walaupun begitu, pasti ada hikmah dari Tuhan, tetaplah isu ini diikhtilafkan. Setidak-tidaknya ada tiga pendirian golongan umat Islam terhadap isu Imam Mahdi ini.

1. Yang terus menolak. Mereka menganggap hadis tentang Mahdi itu dhaif. Setengahnya menganggap hadis2 maudhu’, iaitu rekaan orang tertentu untuk kepentingan orang tertentu.

2. Yang menerima konsep Mahdi ini tetapi langsung tidak ambil pusing. Mereka menganggap mungkin 100 tahun lagi baru Al Mahdi akan lahir. Kalau dia datang, ikutlah. Sebelum dia datang, tidak payah pening kepala fikirkannya.

3. Yang percaya dan agak prihatin. Tetapi mereka menganggap Imam Mahdi itu, apabila dia datang nanti, kesempurnaanya dan perjuangannya selesai hanya dalam satu malam! :

Menurut hadis, dari Saiyidina Ali KWJ: “Al Mahdi itu dari kalangan keluargaku. Allah akan menyempurnakannnya(yuslihu) dalam satu malam sahaja “

Mari kita ulas 3 puak ini. Secara rasional, adakah pendapat mereka boleh diterima atau tidak? Munasabah atau tidak? Logik atau tidak?

Golongan pertama yang menolak terus konsep Imam Mahdi. Ertinya ada umat Islam yang tahu Islam akan mencatur dunia sekali lagi tetapi bukan dari kekuatan rohani dan bukan dari pemimpin yang ditunjuk oleh Tuhan. Mereka menganggap apabila mereka mendapat kuasa, apabila negara sudah maju dan membangun yang disokong oleh kekuatan sains dan teknologi, lalu mereka bakal mengatasi Amerika, dan kemudian baru lah umat Islam boleh menawan dunia.

Mari kita kaji, logik atau tidak ? Kalau kita hendak mengatasi Amerika dalam sains dan teknologi, bolehkah diatasi dalam 100 tahun lagi, sedangkan kita pun masih belajar dari mereka. Jadi kalau umat Islam hendak menjadi empayar berdasarkan sains teknologi apatah lagi dari sudut ketenteraan, memang tidak logik!

Hujah kedua mengapa ianya tidak logik, kalau Tuhan lakukan cara itu (sains dan teknologi), sudah bertentangan dari apa yang Tuhan lakukan [sunnah] kepada pemimpin rohani dahulu seperti Rasul-rasul.

Musuh-musuh Allah dahulu mempunyai kekuatan quwwah luarbiasa tetapi dapat dikalahkan dengan bantuan Allah.

Contohnya:

Musuh Nabi Nuh bukan kalah di tangan tentera Nabi Nuh, tetapi oleh air (banjir). Tentera Namrud bukan kalah di tangan Nabi Ibrahim tetapi oleh seekor binatang kecil – nyamuk. Tentera Firaun bukan dikalahkan oleh Nabi Musa tetapi ditenggelamkan air laut.

Pemimpin-pemimpin rohani yang bertaqwa terdiri daripada para Rasul, para Sahabat dan para mujaddid seperti Khalifah Umar Abdul Aziz, Imam Syafie dan Imam Ghazali ini merupakan pemimpin yang dijanjikan dan ditunjuk oleh Allah SWT.

Mereka mempunyai kekuatan Taqwa lalu dibantu Allah.

Kita lihat golongan kedua, ada puak termasuklah para ulama yang berkata, “Kita percaya Imam Mahdi tetapi tidak usah ambil pusing. Tidak perlu pening kepala. Cuma bila Imam Mahdi datang, ikut sahajalah! ”

Mari kita bahaskannya. Memang setiap kali datang Rasul-rasul, masyarakat waktu itu sudah rosak. Kalau rosaknya tidak global dan menyeluruh, Allah tidak akan datangkan Rasul.

Sebab itu manusia sewaktu itu sangat inginkan penyelamat. Terutama sebelum kedatangan Rasulullah. Dunia sewaktu itu sudah rosak. Mereka menunggu-nunggu kedatangan Rasul. Mereka kata bila Rasul datang nanti, mereka akan ikut.

Bahkan orang Yahudi itu, bila bergaduh dengan orang Arab, mereka sebut,

“Nantilah. Bila datang Rasul, kami akan ikut dia untuk lawan kamu”.

Tetapi bila datang Rasul, golongan yang hendakkan penyelamat itulah yang tidak ikut. Orang Yahudi tidak ikut Rasulullah kerana mereka mengharapkan Rasul itu dari bangsa mereka yakni Bani Israel sedangkan Rasulullah dari kalangan bangsa Arab.

Sebab itu sesiapa yang berkata, “Kalau datang Imam Mahdi, kami ikutlah,” maka nau’zubillah, dialah yang akan menentang.

Sebab sesiapa yang hendak ikut Imam Mahdi, mesti ada persiapan,. Kalau tidak ada persiapan, tidak ada ilmunya, tidak ada pemimpin, bila datang Imam Mahdi di depannya, dia akan menolaknya..

Katalah Imam Mahdi dizahirkan sekarang dan membuat pengisytiharan,

“Sayalah Imam Mahdi. Siapa hendak ikut saya, angkat tangan”

Saya pun tidak berani ikut! Betul kah dia Imam Mahdi? Apa buktinya? Siapa orang-orang di bawahnya? Siapa yang akan mengenalkannya kepada kita?”

Begitu juga kalau Nabi Isa a.s yang sebenar lahir di New York, lalu dia mengisytiharkan dirinya, tentu Bush akan menangkapnya, apalagi jika Nabi Isa as mengisytiharkan beliau akan menegakkan syiar Islam.

Siapa yang hendak memperkenalkan Imam Mahdi (dan Nabi Isa as) sebab sistemnya tidak ada. Jadi hujah kedua ini tertolak.

Golongan yang ketiga percaya tetapi, macam ajaib , dalam satu malam semua masalah umat Islam selesai. Pendidikan selesai, ekonomi bukan kapitalis selesai, iman umat Islam yang berleluasa jahil selesai dan seterusnya…

Hujah ini juga tertolak. Rasul-rasul pun teruk berjuang sehingga ada pengikutnya yang mati. Tiba-tiba Tuhan hendak anugerahkan kepada Imam Mahdi, satu malam boleh selesai semua sistem? Mana logiknya? Jadi pendapat golongan ketiga ini juga tertolak.

Berikut adalah mazhab yang keempat. Mempercayainya tidak sekali-kali merosakkan aqidah, bahkan jika tidak percaya pun tidak mengapa.

Kalau kita kaji hadis-hadis mengenai Imam Mahdi yang banyak itu, Allah telah janjikan di akhir zaman, akan dilahirkan dua tokoh. Tokoh yang kedua tidak popular walhal dia ada disebutkan di dalam hadis. Ia seperti kedatangan Nabi Musa dengan Nabi Harun. Nabi Musa nombor satu dan Nabi Harun membantu. Jadi kedatangan pemimpin akhir zaman bukan hanya untuk menyelamatkan umat Islam bahkan untuk menyelamatkan semua bangsa. Hairan mengapa pemimpin kedua ini tidak terkenal walaupun disebut di dalam Hadis….

Menurut hadis, Islam bangkit di akhir zaman bermula dari sebelah Timur. Pemimpinnya Imam Mahdi, dibantu Fata at Tamimi. Di awal perjuangan, hanya ditangani oleh Fata at Tamimi. Waktu Fata at Tamimi berjuang, Al Mahdi dighaibkan. Dalam hadis disebut `dighaibkan. ‘

”God will bring out from concealment al-Mahdi from my family and just before the day of Judgment; even if only one day were to remain in the life of the world, and he will spread on this earth justice and equity and will eradicate tyranny and oppression. – Hadith from Musnad Ahmad Ibnu Hanbal”

Bila dikatakan dighaibkan ertinya beliau itu pernah berjuang, pernah menjadi tokoh tetapi orang tidak perasan. Umat Islam disibukkan, digelapkan oleh hal-hal dunia, manalah perasan. Ertinya beliau sudah berjuang. Waktu dia berjuang, waktu itu dia dikenali sebagai tokoh ulama bukan sebagai Al Mahdi . Bila beliau sudah berjuang berpuluh tahun maka Tuhan simpan, disorok dari Yahudi dan Amerika sebab beliau ada peranan di akhir zaman.

Maka didatangkan pembantunya iaitu Fata at Tamimi. Dalam hadis berkata, “Kalau kau dengar ada orang perkatakan di tempat kamu ada Fata at Tamimi, hendaklah kamu pergi jumpa, berba’iah sekalipun merangkak di atas salji.”Jadi kalau sudah jumpa orangnya, wajib taat.

Yang kedua, hadis nyatakan, “Siapa yang menolong Fata at Tamimi akan ditolong Allah, siapa yang menghinanya akan terhina.”

Kalau tidak terhina secara lahir, dia akan terhina secara batin. Mungkin perasannya menderita dan tidak tenteram.

Di antara karomah Muhammad ke 2 yang bukan Rasul dan bukan Nabi ini, dengan izin Allah, beliau boleh menyalurkan ilmu pada Fata at Tamimi. Maka ilmu itulah digunakan di seluruh dunia sampai orang mabuk dan tergila-gila dengan ilmunya. Tapi golongan itu tidak ramai. Golongan itu disebut hadis, yang pertama disebut Ikhwan. Ini pati yang pure. Yang kedua disebut Asoib, ertinya golongan fanatik.

Sebab itu musuh sangat hendak menghancurkan gelaran ini sebab Asoib itu maksudnya fanatik. Kalau tidak fanatik, tidak boleh berjuang dalam perjuangan ini.

Kalau tidak fanatik, setakat percaya, orang akan duduk di rumah dengan anak isteri, fikir kereta dan duit dalam bank. Sebab itulah perkataan fanatik ini cuba dihapuskan oleh musuh. Berjaya Yahudi membuang perkataan itu. Golongan Asoib itu adalah golongan kedua, yang bilanganya beribu-ribu. Asoib ramai di Timur. Ikhwan juga ramai dari Timur. Ada sedikit-sedikit di Timur Tengah dan Mesir. Pengikut Imam Mahdi ini hanya dua golongan iaitu Ikhwan dan Asoib.

Pengikut yang ketiga adalah orang soleh. Ada orang soleh yang tidak disebut pengikut, disebut orang awam. Ikhwan dan Asoib adalah anak didik Mahdi yang dididik oleh Fata at Tamimi. Siapa pun yang bagaimana bijak pun tidak akan mampu melahirkan Ikhwan dan Asoib. Ini hanya khusus untuk Al Mahdi dan Fata at Tamimi. Sebagaimana Sahabat kepada Rasulullah. Kualiti Sahabat itu tidak pernah dilahirkan sebelum dan selepas Rasulullah. Orang bertaqwa di zaman Rasulullah dinamakan Sahabat.

Selepas Rasulullah, pemimpin yang bijak pun tidak akan mampu melahirkan orang yang kualitinya macam sahabat. Begitu jugalah kebangkitan akhir zaman akan berlaku di tangan 2 pemimpin ini, akan lahir pengikut yang dinamakan Ikhwan dan Asoib yang tidak pernah dilahirkan sebelum atau selepasnya. Tapi kualitinya tidaklah seperti sahabat. Takkan lah didikan 2 pemimpin ini lebih baik dari didikan Rasulullah. Sebenarnya hal tentang Ikhwan ini pernah Rasulullah bercerita pada Sahabat,

“Ikhwan itu mencintai aku walaupun tidak pernah berjumpa aku. Mereka tidak jumpa aku tetapi mereka ikut sunnah ku.” Menangis Sahabat kerana rindu. Begitulah hadis beritahu.

Kalau Rasulullah, team kepimimpinannya, di bawahnya ada 4 orang, di bawahnya lagi ada 10, kemudian ada 15, 40 dan akhir sekali 313. Inilah team kepimpinan Rasulullah. Yang lain itu dikatakan Sahabat umum.

Yang Rasulullah pernah bersabda, “Mana satu pun sahabat yang kamu ikut, kamu akan dapat keselamatan. “

Bagi Imam Mahdi pula, pembantu utamanya Fata at Tamimi. Taraf kedua, wazir-wazir adalah Menteri Utamanya. Ada 7 orang iaitu seorang di Timur, seorang di Madinah, seorang di Jordan ketua kepada 30 juta Badwi seluruh Arab. Di Turki pula keempat dan kelima , seorang di Magribi dan seorang di Iraq. Di bawahnya ada beratus orang Ikhwan. Kemudian beribu-ribu orang Asoib.

Keramat Al Mahdi itu luarbiasa. Sampai mampu menandingi kekuatan teknologi yang ada. Ada hadis memberitahu di Timur Tengah ada beberapa tempat, yang mana dengan kekuatan Imam Mahdi, musuh-musuhnya akan ditelan bumi tanpa disentuh pun. Berlaku khawariqul `adah.

Hadis menyuruh, jika mendengar satu kaum dari Timur ini, yang hatinya bak kepingan-kepingan besi, maka datanglah, jumpalah pemimpinnya walau terpaksa merangkak di atas salji. Kewajiban kita ialah mencari Fata at Tamimi. Bagaimana cara mencari Fata at Tamimi? Di Asia ini cuba lihat ada berapa ulama yang ada pengikut, yang bukan ikut politik, bukan militan. Kalau berjumpa, tanyakan pemimpin itu tentang Imam Mahdi. Kalau dia boleh ceritakan tentang Imam Mahdi dengan begitu bersistem dan jelas, itulah Fata at Tamimi. Kalau tidak, carilah ulama yang lain pula.

Hadis tentang Imam Mahdi, kalau tengok pada maknanya sahaja, tidak boleh faham kalau tidak dibantu dengan ilham. Sebab hendak mentafsirkan hadis tentang Imam Mahdi itu, hanya seorang yang diberi faham.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan